Loading...

Pasang Iklan, Uang Datang

Diposkan oleh pustakabisnis


Budi Daya Melon Tradisional Janjikan Keuntungan

Diposkan oleh pustakabisnis

Budi Daya Melon Tradisional
Janjikan Keuntungan



October 12, 2008

DITINJAU dari segi keuntungan, membudidayakan tanaman melon cukup menjanjikan. Keuntungannya lebih besar dibanding ketika bertani komoditas tanaman pangan yang lain. Tapi risiko kegagalannya pun juga senantiasa membayang-bayangi. Karena itu, bertani melon mutlak memerlukan penguasaan teknologi budi daya hortikultura secara matang, intensif, dan cermat.

Panen raya melon di kebun melon Desa Sendangagung, Kecamatan Giriwoyo, Kabupaten Wonogiri, Senin (8/8), mengungkuhkan bahwa di tanah marginal pun melon dapat tumbuh berkembang secara baik, dan memberikan buah yang maksimal. Lahan melon, ternyata tak harus di areal persawahan teknis sebagaimana yang dilakukan para petani di Kabupaten Sukoharjo (Jateng) dan Ngawi (Jatim).

”Tapi, bertani melon modalnya besar dan risiko kegagalannya juga besar,” ungkap petani Suwardi yang merangkap menjadi ketua kelompok tani melon Sendangagung.

Untuk sebatang melon, diperlukan dana budi daya Rp 2.000 sampai Rp 2.300. Karena itu, untuk setiap lahan pemilikan, petani melon di daerah itu setiap musim tanam memerlukan anggaran budi daya sekitar Rp 15 juta. Modal bertani melon itu, diperoleh dari pinjaman bank BRI dan BPR-BKK.

Suwardi mengatakan, jika kelak panen dapat memberikan keuntungan Rp 6 juta-Rp 8 juta. Jadwal panen adalah setiap 60 hari.

Petani melon di kebun Sendangagung, tidak merasa kesulitan memasarkan produksinya. Sebab, mereka bisa menjalin pasar langsung dengan para pedagang di Jakarta.

Untuk sementara ini, berapa pun produksi melon yang dihasilkan semuanya terserap di pasar Ibu Kota, dengan harga rata-rata Rp 2.400/kg.

Petani melon lainnya, Katno, mengaku punya lahan melon seluas 1,5 ha yang ketika panen dapat memberikan hasil tujuh ron sampai delapan ton buah.

Untuk menghindari kegagalan tanam, Katno sengaja mendatangkan Sutino, seorang petani melon berpengalaman dari Bekonang, Kabupaten Sukoharjo.

Dengan memanfaatkan sumur pantek sedalam 36 meter, jadwal tanam melon di perkebunanya dapat digilir sepanjang musim.

Kepala Dinas Pertanian, Ir Guruh Santosa MM, menyatakan, kebun melon sebagaimana terjadi di Desa Sendangagung, Kecamatan Giriwoyo, Kabupaten Wonogiri, merupakan tanah tegalan yang diolah dengan irigasi buatan dari sumur pantek.

”Itu merupakan kebun melon perdana di Wonogiri,” ujarnya.

Luas tanaman melon di kebun Sendangagung, kata Camat Giriwoyo, Edi Martono SH MM, ada delapan hektare dan dibudidayakan oleh sekitar 17 petani setempat.

”Keberhasilan kebun melon di Sendangagung itu sungguh membanggakan bagi Wonogiri. Sebab, itu merupakan kiprah nyata dalam upaya menyejahterakan rakyat dari bawah,” kata Bupati, Begug Poernomosidi.

Terlebih lagi, areal tanam melon dibudidayakan di lahan tidur. Bupati mengatakan, budi daya kebun melon akan lebih memiliki nilai ekonomi tinggi, manakala dibudidayakan secara organik, memakai pupuk kandang, dan senantiasa menghindari pemakaian pupuk dan obat kimia.

”Bila dibudidayakan secara organik, buahnya menjadi berkualitas dan punya harga jual yang tinggi,” tuturnya.(Bambang Pur-55a)

[ taken from suaramerdeka.com ]

BERTANAM MELON HIDROPONIK

Diposkan oleh pustakabisnis

BERTANAM MELON HIDROPONIK DENGAN MEDIA PASIR
HIDROPONIK
Istilah “Hidroponik” lebih akrab dikenal sebagai usaha bercocok tanam tanpa tanah. Karena budidayanya yang tanpa tanah itulah bercocok tanam melon secara hidroponik dapat dilakukan di mana saja.

KEUNTUNGAN BERTANAM MELON HIDROPONIK
Penanaman dapat dilakukan di sembarang tempat.
Pertumbuhannya bisa lebih terpelihara dengan baik
Bisa ditanam kapan saja
Lebih mudah pengontrolan kesehatan dan dan perkembangan tanaman
Buah yang dihasilkan penampilannya bersih – bersih dan terhindr dari serangan hama dan penyakit.

RAGAM KULTIVAR MELON
Melon (Cucumis melo) dari famili Cucurbitaceae, tumbuh merambat di tanah, tapi juga dapat merambat tegak pada kayu atau tali rambatan.
Tanaman melon yang banyak diusahakan sebagai penghasil buah komersial di Indonesia adalah :
Sky Rocket (Cucumis melo var. reticulates),
Honey Dew (Cucumis melo var. inodorus),
dan Jade Dew.
Melon Sky Rocket paling banyak digemari di Indonesia, karena warna daging buahnya hijau kekuningan mirip alpukat, rasanya manis, aromanya harum. Kalau kulit luarnya agak keras dan tebal , daging buahnya juga agak tebal, hampir 2/3 bagian dari seluruh isi buah. Benihnya ada yang berasal dari Taiwan, Amerika Serikat dan Jepang.
Semua varietas melon itu bisa dihidroponikkan, namun pada umumnya yang sering dicoba hanyalah cultivar Sky Rocket dan Jade Dew.

SYARAT TUMBUH TANAMAN MELON
Pada ketinggian 300-1000 m dpl.
Membutuhkan suhu udara yang cukup panas (35-37,5C) dengan pengairan yang cukup baik. Suhu untuk persemaian antara 26-28 C.
Membutuhkan cukup sinar matahari penuh sepanjang 10-12 jam perhari.
Kelembaban udara sekitar 60%.
pH media tanamnya netral atau paling tidak antara 5,8 – 7,2.

MEDIA PASIR UNTUK MELON HIDROPONIK
Persiapan media pasir :
Sebelum digunakan, pasir perlu dicuci dulu sampai bersih. Caranya, pasir disemprot air berulang-ulang atau menggunakan air pancuran. Setelah itu pasir ditiriskan, kemudian dijemur sampai kering.
Selanjutnya, pasir dimasukkan dalam kantong plastik hitam (poly bag) berukuran 40 x 30 cm, sisi-sisinya dilubangi sebanyak 4 lubang masing-masing berdiameter 0,5 cm.
Polybag diisi kerikil atau ijuk sebelum diisi pasir sampai 1 cm di bawah permukaaan plastik.
Polybag lalu ditaruh ditempat terbuka, agar lebih gampang menerusakan air hujan yang berlebihan.
Polybag atau pot hidroponik yang diletakkan di dalam rumah plastik tidak perlu diisi kerikil atau ijuk.

PENYEMAIAN BENIH
Bibit melon yang akan dihidroponikkan harus disemaikan terelebih dahulu. Tempat penyemaiannya berupa kotak kayu berukuran 60 x 40 x 10 cm berisi pasir halus yang sudah dicuci setebal 7-8 cm.
Sebelum disemai, benih direndam dalam air selama 1 jam, lalu direndam dalam larutan fungisida selama 20-30 menit. Setelah itu biji ditanam di kotak pnyemaian dengan posisi bagian lembaga (bakal akar, batang, dan daun) menghadap ke bawah, agar tanaman bisa tumbuh tegak dengan baik. Jarak tanamnya 5 x 3 cm. Sehari tiga kali semaian itu disiram dengan 0,5 gembor air (1 gembor = 8 lt air). Kotak semaian ditaruh di tempat teduh.
Setelah tiga minggu benih yang telah tumbuh menjadi bibit tanaman bisa langsung dipindahkan ke pot hidroponik yang telah dipersiapkan. Cara memindahkannya, bibit diciduk menggunakan sendok sedalam 5 cm, lalu ditanam pada pot hidroponik yang sebelumnya telah digali sedalam 5 cm pula. Pemindahan dilakukan setelah tanaman disiram air agar tidak layu.
Tanaman melon dalam pot hidroponik itu bisa ditaruh di halaman terbuka atau di dalam rumah plastik yang dibuat melengkung dengan tinggi 4 m. Jarak antar pot atau antar tanaman 50-60 cm. Bagian bawah pot diberi alas batu bata atau lembaran papan/kayu, agar dasar pot tidak berhubungan langsung dengan tanah.

PENYIRAMAN DAN PEMUPUKAN
Penyiraman larutan pupuk dilakukan rutin 2-3 kali sehari. Komposisi larutan pupuk adalah campuran 100 gram Phostrogen (pupuik lewngkap yang mengandung NPK 10-10-27 dan unsure mikro), 10 gr TSP, 10 gr KCl, dan 15 gr urea dengan 50 lt air bersih.
Larutan pupuk sebaiknya diencerkan lagi dengan mencampurkannya ke dalam air penyiram, baru kemudian disiramkan ke tanaman.
Pada usia vegetatif (sebelum berbunga), tanaman melon bisa disemprot dengan pupuk daun, seminggu sekali. Setiap 1cc pupuk dicampur dengan 1 liter air.

PEMELIHARAAN TANAMAN
Setelah berdaun 6 lembar, tanaman mulai diarahkan agar batangnya sesuai dengan yang kita kehendaki. Tunas yang tumbuh pada ketiak daun pertama sampai kelima dipangkas. Pemangkasan bisa segera dimulai begitu tanaman sudah berdaun 7-8 helai. Setelah pertumbuhan batang mencapai 20-25 ruas, maka pucuk atau tunas apikalnya dipangkas pada siang hari saat udara panas.
Bersamaan dengan pemangkasan itu, segera disiapkan pula rambatannya berupa rentangan tali plastik setinggi 1,5 m yang diikatkan pada patok kayu atau bambu.
Sekitar 2 minggu sejak dipangkas tanaman sudah mulai mengeluarkan bunga yang akan menjadi calon buah. Calon buah yang dipelihara hanya 1-2 buah saja yang terletak pada ruas ketiak daun kesepuluh dan ketigabelas.

PEMELIHARAAN BUAH
Buah melon yang sudah sebesar gundu (diameter 1cm) perlu dibungkus kantung plastik transparan, agar tidak terserang lalat buah mentimun. Untuk mencegah serangan lalat buah, tanaman disemprot insektisida, misalnya Malathion, Folithion 50 EC, Kelthane, atau Tedion. Selain itu bagian bawahnya diberi penyangga kantung paranet agar tangkai dan cabangnya tidak ngelendong ke bawah karena keberatan. Kamatangan buah melon sangat bergantung pada varietas dan iklim setempat. Melon Sky Rocket sudah bisa dipetik buahnya pada umur 60-75 hari sejak berbunga. Untuk melon Jade Dew buah pertamanya sudah bisa dipetik pada umur 45 hari sejak berbunga, dan buah kedua dipetik 45 hari kemudian.
Tanda buah siap petik :
Buahnya beraroma harum,
Warna kulitnya kekuningan,
Tangkai buahnya retak,
Garis pemisah antara tangkai dan buahnya tampak jelas.
Buah melon yang kulit luarnya berurat seperti jala, urat itu tampak menonjol tegas.

http://www.plantamor.com/thmnails/cucretus01n.jpg

Klasifikasi
Kingdom       : Plantae (tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (berpembuluh)
Superdivisio : Spermatophyta (menghasilkan biji)
Divisio           : Magnoliophyta (berbunga)
Kelas             : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub-kelas     : Dilleniidae
Ordo             : Violales
Familia         : Cucurbitaceae (suku labu-labuan)
Genus           : Cucumis
Spesies         : Cucumis melo var. reticulatus

Kerabat dekat:
Blewah, Melon makuwa, Mentimun